Strategi Meningkatkan Produktivitas Kerja Karyawan

Mengapa strategi meningkatkan produktivitas kerja karyawan sangatlah penting untuk Anda pikirkan?

Produktivitas karyawan adalah tumpuan utama dalam bisnis Anda. Tanpa karyawan yang produktif, bisnis Anda beresiko macet atau bahkan berhenti.

Bayangkan jika tim marketing yang harusnya melakukan penjualan tiba-tiba bolos selama berminggu-minggu. Tentu, omzet bisnis Anda akan menurun secara perlahan.

Atau, customer service Anda yang harusnya melayani pelanggan secara ramah, tiba-tiba bekerja setengah-setengah dan meluapkan amarah ketika menerima komplain dari pelanggan. Tentu citra perusahaan Anda akan turun di mata pelanggan.

Ingat: buruknya kinerja karyawan akan berpengaruh buruk terhadap roda bisnis yang Anda jalankan. Karena itulah, memacu semangat dan produktivitas karyawan menjadi hal yang sangat penting untuk dilakukan.

Baca Juga: 8 Kebiasaan Baik yang Harus Dimiliki Oleh Setiap Pebisnis

Sebelum menjelaskan strategi meningkatkan produktivitas karyawan, coba kita perhatikan tanda-tanda karyawan produktif terlebih dahulu. Coba Anda analisis, kira-kira karyawan Anda termasuk produktif atau justru sebaliknya.

1. Produktivitas Karyawan Berdasarkan Kehadiran

Ciri utama karyawan yang produktif dapat dilihat dari laporan kehadirannya. Jika terbebas dari bolos, otomatis karyawan tersebut berpeluang memiliki produktifitas kerja yang tinggi.

Sebaliknya, Anda berhak curiga  jika dalam 1 bulan karyawan Anda sering izin dengan berbagai macam alasan, lalu ditambah dengan bolos (tanpa keterangan) selama berhari-hari.

Waspadalah, karena laporan kehadiran seperti ini adalah salah satu tanda karyawan yang tidak produktif.

Mulailah bersikap tegas jika karyawan Anda sering izin dan bolos kerja tanpa alasan yang masuk akal.

2. Produktivitas Karyawan Berdasarkan Kedisiplinan Menggunakan Jam Kerja

Laporan kehadiran yang terbebas dari izin atau bolos sebenarnya belum menjamin produktivitas karyawan secara penuh.

Anda juga harus melihat bagaimana kedisiplinan mereka dalam menggunakan jam kerja. Apakah mereka selalu datang ke kantor tepat waktu? Apakah mereka menggunakan jam istirahat secara bijak? Apakah mereka puang kerja pada waktu yang tepat?

Tiga pertanyaan tersebut juga harus Anda perhatikan.

Percuma saja karyawan Anda selalu hadir ke kantor, tapi setiap hari selalu terlambat dan pulang lebih cepat. Tentu hasil kerjanya patut dipertanyakan.

Kebiasaan karyawan yang tidak disiplin juga dapat berpengaruh buruk terhadap karyawan lainnya. Bisa jadi, karyawan lain ikut-ikutan tidak disiplin karena meniru kebiasaan buruk temannya.

Ujung-ujungnya, Anda sebagai bos yang harus menanggung kerugian akibat ulah karyawan seperti itu.

3. Produktivitas Karyawan Berdasarkan Keseharian dalam Bekerja

Produktivitas karyawan dalam bekerja tidak hanya ditentukan oleh kehadiran dan kedisiplinan mereka dalam menggunakan jam kerja. Sekarang, lihatlah keseharian mereka dalam bekerja.

Apakah mereka terlihat semangat dalam bekerja? Apakah mereka terlihat antusias ketika Anda berikan proyek baru? Apakah rona wajah mereka selalu tersenyum, senang, dan bahagia ketika berhadapan dengan komputer-komputer di kantor?

Cobalah lebih empati terhadap keseharian karyawan Anda.

Mulailah waspada jika mereka lebih sering terlihat lesu, murung, banyak mengeluh, dan tidak semangat setiap kali bekerja. Ciri-ciri seperti ini menunjukkan rendahnya produktivitas karyawan.

Membiarkan karyawan bekerja dalam kondisi tidak semangat secara terus-terusan hanya akan membuat hasil kerja mereka tidak maksimal.

Untuk itu, coba pahami mengapa karyawan Anda sering terlihat kurang semangat dalam bekerja. Jika hanya terjadi sesekali tidak masalah. Itu manusiawi.

Namun, jika karyawan Anda terus-terusan murung dan tidak semangat sejak pertama kali masuk kerja, sudah dipastikan ada yang tidak beres.

4. Produktivitas Karyawan Berdasarkan Hasil Kerja

Ciri-ciri produktivitas karyawan yang keempat dapat dilihat dari performa atau hasil kerja yang mereka lakukan. Jika hasil kerja mereka dapat selesai tepat waktu dan menunjukkan performa yang baik, itu berarti karyawan Anda bekerja secara produktif.

Sebaliknya, jika hasil kerja karyawan Anda sering molor dan selalu di bawah standar, bisa jadi hal ini menunjukkan rendahnya produktivitas mereka.

Namun, akan sangat kurang bijak jika Anda menilai produktivitas karyawan berdasarkan hasil kerja mereka saja.

Sebab, performa kerja karyawan ditentukan oleh banyak hal. Ketika performa mereka buruk, bisa jadi bukan disebabkan oleh rendahnya produktivitas, namun karena alasan lain, seperti: minimnya keterampilan, tingginya tuntutan dan tekanan kerja, atau buruknya lingkungan kerja.

Untuk itu, Anda perlu memperhatikan 3 poin sebelumnya dalam menilai produktivitas karyawan Anda dalam bekerja.

Nah, dari keempat poin di atas, apakah Anda menemukan tanda-tanda karyawan yang tidak produktif di perusahaan Anda? Berapa kira-kira jumlah karyawan Anda yang tidak produktif? Apakah jumlah karyawan produktif Anda lebih sedikit daripada karyawan yang tidak produktif?

Sekali lagi, dengan terpaksa saya harus mengatakan: waspadalah!

Baca Juga: Ini Faktor-Faktor yang Bisa Membuat Perusahaan Anda Kolaps

Ingatlah, karyawan yang tidak produktif akan menghambat roda bisnis Anda secara perlahan. Sekarang juga mulai lakukan beberapa langkah strategis berikut untuk meningkatkan produktifitas karyawan Anda dalam bekerja.

1. Strategi Regulasi

Produktivitas kerja karyawan ditentukan oleh bagaimana sistem regulasi yang dijalankan perusahaan. Ketika perusahaan memberlakukan peraturan yang terlalu ketat dan menekan, karyawan beresiko stress dan bekerja dengan setengah hati. 

Pada awalnya mereka memang produktif, namun hal itu bisa menjadi bumerang di kemudian hari.

Sebaliknya, ketika Anda terlalu longgar dalam menerapkan peraturan, hal ini bisa memicu karyawan Anda bertindak sewenang-wenang.

Untuk itu, buatlah peraturan secara tegas, namun tetap bijak dan manusiawi.

Sebelum menuntut karyawan bekerja secara produktif, analisis sistem regulasi yang Anda terapkan pada mereka. Apakah beban kerja yang Anda tanggungkan sebanding dengan rentang waktu dan besarnya gaji yang mereka dapatkan per bulan?

Analisis pula peraturan jam masuk dan jam pulang, ketentuan izin atau cuti, serta sanksi yang Anda terapkan jika ada karyawan yang melanggar.

Pastikan sistem regulasi yang Anda terapkan bersifat tegas, adil, dan tidak terlalu mengekang secara berlebihan. Untuk mengukur hal ini, coba Anda posisikan diri Anda sebagai karyawan yang harus mematuhi peraturan yang Anda buat.

Kira-kira, apakah Anda sanggup mematuhi peraturan tersebut sepenuh hati? Jika Anda sendiri tidak sanggup dan merasa keberatan, apalagi karyawan Anda!

2. Strategi Hubungan

Strategi hubungan berkaitan dengan poin ketiga tanda-tanda produktivitas yang telah kita bahas sebelumnya, yaitu produktivitas berdasarkan keseharian dalam bekerja.

Seperti yang telah dipaparkan pada poin ketiga, salah satu tanda karyawan yang produktif yaitu antusias dan penuh semangat dalam bekerja. Sebaliknya, ketika mereka lebih sering terlihat murung dan tidak semangat, bisa jadi hal ini adalah indikasi rendahnya produktivitas mereka.

Untuk itu, sebagai seorang pimpinan yang baik, Anda sangat disarankan untuk membangun komunikasi dan hubungan yang baik dengan semua karyawan. Jika perlu, miliki hubungan yang akrab dan saling memahami secara personal.

Hal ini mungkin terdengar berlebihan bagi beberapa orang. Namun, keakraban antar karyawan atau antara bos dan karyawan akan menciptkan lingkungan kerja yang lebih cair dan menyenangkan.

Dengan begitu, tingginya tekanan dalam bekerja akan terasa lebih ringan. Sebab, karyawan Anda tidak akan merasa sendirian. Dalam pikiran mereka selalu terngiang bahwa mereka.

3. Strategi Pengawasan dan Monitoring

Setelah Anda memiliki strategi regulasi dan hubungan yang baik untuk semua karyawan, saatnya Anda juga miliki strategi pengawasan secara cermat.

Bagaimana Anda tahu karyawan Anda produktif atau tidak, jika Anda tidak memiliki strategi pengawasan dan monitoring yang tepat.

Pengawasan secara manual dengan memperhatikan kinerja karyawan sehari-hari masih tidak cukup untuk Anda lakukan.

Lagi pula, mengawasi karyawan satu per satu secara manual sudah pasti membutuhkan banyak waktu dan tenaga. Sedangkan sebagai seorang pimpinan, Anda memiliki banyak kesibukan lainnya yang lebih penting untuk diprioritaskan.

Lalu, bagaimana solusinya?

Manfaatkan saja kecanggihan teknologi!

Saat ini terdapat teknologi canggih yang dapat membantu Anda melakukan pengawasan  kinerja karyawan secara real time dan dapat diakses secara jarak jauh.

  • Untuk monitoring kedisiplinan karyawan, Anda dapat memanfaatkan teknologi mesin absensi biometrik. Alat ini merekam laporan kehadiran karyawan melalui sensor wajah atau sidik jari, sehingga proses absensi tidak dapat diwakilkan pada orang lain. Dengan begitu, dapat mengurangi kecurangan karyawan yang gemar titip absen.
  • Untuk melakukan monitoring secara lebih cermat, pilihlah mesin absensi yang telah  terintegrasi software payroll. Dengan dilengkapi software tersebut, mesin absensi akan mendeteksi karyawan yang terlambat masuk, kelebihan waktu istirahat, ataupun ketika karyawan Anda terlalu cepat pulang kerja. Perhitungan waktu kerja ini akan secara otomatis menentukan besarnya gaji karyawan Anda. Sehingga, karyawan akan lebih terpacu untuk keluar masuk kantor secara tepat waktu.
  • Lalu, bagaimana untuk mengawasi kinerja karyawan yang bekerja di lapangan? Mungkin, bagi Anda yang memiliki banyak karyawan lapangan seperti marketing, teknisi support, atau kurir merasa kebingungan untuk memonitoring kinerja mereka secara real time. Itu masalah kecil. Anda hanya perlu menggunakan teknologi mesin absensi terbaru yang dapat melakukan pengawasan secara jarak jauh. Salah satu merk terkenal yang bisa Anda pilih yaitu InterActive Time Track. Dengan menggunakan alat ini, karyawan lapangan Anda bisa melakukan absensi dimana pun mereka berada. Mereka hanya perlu selfie (swa-foto) pada aplikasi time track yang dapat diinstall di Untuk memastikan karyawan Anda berada di lokasi yang tepat, Anda dapat menelusurinya melalui hasil foto dan fitur GPS yang terpasang pada aplikasi. Jadi, tidak perlu ada keraguan lagi untuk monitoring karyawan lapangan secara real time dan jarak jauh.

Nah, demikian strategi meningkatkan produktivitas karyawan yang dapat Anda terapkan sekarang juga. Dari beberapa langkah strategis di atas, Anda dapat menarik kesimpulan bahwa produktivitas karyawan itu dapat diciptakan. Tidak perlu mengeluh mengapa karyawan Anda tidak produktif. Coba telusuri penyebabnya, dan mulailah perubahan dengan melakukan satu per satu strategi di atas.

No Comments Yet
About Us

Intermezzo is online magazine for smart entrepreneurs and start-ups. We are committed with two ideas. First, as entrepreneurs and start-ups within Indonesia will be the bridge that will link the entrepreneurial community in our region together. Second, the start-up boom that began in Surabaya and which spread to around Indonesia will tell this exciting and unfolding story in our region. We are active across digital and social media.

%d bloggers like this: